Mengontrol Emosi

Bunda, kebanyakan orang tua sulit mengendalikan emosinya ketika berurusan dengan anak yang sedang rewel. Betul demikian?

Kadang beberapa orang tua marah tidak jelas ke anaknya ketika sangat sibuk dengan pekerjaannya atau sedang ada masalah. Ingat, anak-anak juga bisa menirukan bagaimana cara Bunda melampiaskan kemarahan. Jika masih sering marah-marah pada anak, yuk belajar lebih sabar dengan tips yang dilansir dari todaysparent.com berikut ini:

  1. Berteman dengan emosi
    Emosi bukan hanya rasa marah dan sedih. Emosi adalah gabungan semua perasaan baik sedih, senang, marah, dan lainnya. Jika Bunda mampu mengontrol emosional Bunda, maka Bunda bisa dengan mudah menempatkan dan mengungkapkannya.
    Bagaimana caranya berteman dengan emosi? Rangkul emosional Bunda seperti layaknya teman Bunda, ketika Bunda merasa akan marah, ingatlah Bunda harus bersabar, apa yang Bunda lakukan akan ditiru anak Bunda.
  2. Tunda luapan emosi
    Diam adalah emas. Mungkin peribahasa ini sangat tepat jika dikondisikan untuk Bunda yang sedang diselimuti rasa marah. Cara melampiaskan amarah yang mungkin tidak terlalu beresiko adalah diam. Ambil waktu untuk diam, gunakan waktu ini untuk meredakan emosi Bunda. Jika sudah tenang, mulailah berpikir apakah pantas Bunda marah.
  3. Masalah yang datang tiba-tiba
    Bagaimana reaksi Bunda ketika si kecil memecahkan gelas kesayangan Bunda? Ingat, gelas atau benda apapun bisa Bunda beli, tetapi si kecil adalah pemberian Tuhan yang tidak mudah Bunda dapatkan. Ingatlah ini, apapun masalah yang di dunia ini tidak ada yang terjadi tiba-tiba, semua ada awalnya dan pasti ada hikmahnya. Mungkin selama ini Bunda kurang mengajarkan si kecil untuk berhati-hati.
  4. Lebih dekat dengan anak
    Bunda lebih mudah berkompromi dengan anak jika dekat dengannya bukan? Dekat dengan si kecil memiliki banyak sekali manfaat. Bunda lebih mudah mengajari si kecil dan tentu saja bisa menjadi hiburan tersendiri ketika Bunda sedang stres. Dekat bukan berarti memanjakan, ajari anak Bunda untuk menjadi pribadi yang mandiri sesuai dengan usianya. Hal seperti ini tentunya juga sangat membantu Bunda, terutama bagi Bunda yang juga bekerja.

Bunda punya tips lain seputar mengendalikan emosi? Share ke Bunda lainnya di kolom komentar dibawah ini, yuk!

Sumber artikel: vemale.com / google images

Related Posts

Subscribe

If you enjoyed this article, subscribe now to receive more just like it.

Subscribe via RSS Feed

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

2 Comments

Trackback URL Comments RSS Feed

  1. rissa novia suryani says:

    saya ibu baru, banyak hal yg saya pelajari. terimakasih atas artikel ini , memang saya masih berusaha sabar untuk menghadapi anak saya. keegoisan saya jg masih besar kaget ketika saya menghadapi tingkah laku anak yg tidak sesuai dengan saya yg perfectsionist. ujung2nya saya stress kadang dulu saya pukul anak saya kalo udh nangis gak jelas bikin pusing sampe akhirnya saya nyesel dan nangis :.( jdnya anak saya umur 2 th mencontoh saya bun… ya allah merasa berdosa saya ketika pukul saya hampir ajah banjur anak saya pake air biar diam. entahlah seperti apa ibu macam saya. ketika tdr saya menangis disamping anak saya meminta maaf ,.. set3lah itu saya janji sama diri saya untuk tidak seperti itu bun. tp kadang saya khilaf hanya saja saya tdk pernah memukulnya lg “” kalo anak saya bikin pusing saya suka cubit… itu udh saya tahan sebelum sebelumnya tp anak saya bukan membaik malah jd gak nurut bun…sampai akhirnya skr saya hanya diam krn saya masih belajar bun sama kehidupan yg brubah drastis dihidup saya. saya harus terus menahan ego..saya harus terus bersabar itu yg terus saya pelajarin… penyesalan saya saya sujud sama allah diberi kekuatan u hadapi titipannya supaya lebih sabar.. jd skr hanya penyakit pusing saya yg dat3ng ketika saya emosi dengan berdiam… pertanyaan saya . saya sekali mukul tp anak saya sudah mencontoh dan bagaimana cara menghilangkannya y bun supaya anak saya gak galak dan gak manja di usia 2 th. jd dia suka kesel kalo ada yg gak sesuai sama dia kalo udh nangis teriak teriak bahkan saya gak tau maunya apa…misal bangun tidur kesel nangis teriak tengah malem , saya tanya ” kemapa de ade mau apa jgn nangis mamah ga tau ade mau apa” makin teriak sambil nunjuk nunjuk bantal . aku kasih bantal dilempar bantalnya.. sampe akhurnya pdhal dia mau bantal itu jg sedangkan bantal itu dr td jg ada disampingnya…

    gt bun ….kadang saya hela nafas u sabar ­čÖü Trus tiap shalat sy hanya berdoa allah kasih anak saya bertabiat baik dan shaleh…

    • Cussons Baby Admin says:

      Hai Bunda, terimakasih sudah berbagi di sini. Anak memang peniru yang paling baik ya, Bunda. Setiap ibu pasti menginginkan yang terbaik untuk anaknya, tetapi kadangkala ibu juga tidak bisa sempurna.

      Untuk kedepannya, Bunda bisa berusaha untuk lebih mengontrol emosi, ya.
      Oh iya Bunda, hari ini, jam 12 siang, Cussons Baby punya sesi tanya jawab bersama psikolog di Fanpage https://www.facebook.com/CussonsMumMe.Id, Bunda bisa bertanya seputar pengasuhan anak dan bonding di sana dengan pakarnya. Semoga bermanfaat ya informasinya. ­čÖé

Top