Kolik Pada Bayi: Apa dan Bagaimana Cara Mengatasinya?

Apa itu kolik? Kolik terjadi ketika bayi yang tidak sakit atau lapar menangis lebih dari 3 jam sehari, lebih dari 3 hari seminggu, selama lebih dari 3 minggu. Namun, bukankah semua bayi pasti akan menangis? Apa bedanya tangisan karena Si Kecil sedang lapar, kelelahan, atau perlu diganti popoknya, dengan tangisan karena kolik pada bayi?

Yang membedakan dua kondisi di atas, biasanya adalah:

  1. Kolik kemungkinan dimulai sekitar usia 2 minggu jika bayi Bunda cukup bulan, atau lebih lambat jika bayi lahir prematur.
  2. Kolik biasanya akan hilang dengan sendirinya pada usia 3 atau 4 bulan.
  3. Kolik bisa terjadi pada Si Kecil, apapun jenis kelaminnya, urutan kelahirannya, dan apakah ia diberi ASI ataupun susu botol.

Perlu diingat bahwa anak-anak yang mengalami kolik tumbuh dengan cara yang sama dengan anak-anak yang tidak. Yang biasanya membuat Bunda khawatir mungkin karena tangisan bayi yang tidak kunjung reda, tanpa Bunda mengetahui alasannya.

Kolik Pada Bayi

kolik pada bayi
Apa itu Kolik pada bayi? Kenapa bayi sering menangis padahal tidak lapar atau sakit? Bagaimana cara mengatasinya?

Apa Penyebab Kolik?

Hingga saat ini, belum diketahui dengan jelas apa penyebab kolik pada bayi, karena ada berbagai faktor yang mungkin menjadi penyebabnya. Masih sulit bagi para peneliti untuk menjelaskan mengapa kolik biasanya dimulai pada akhir bulan pertama bayi, mengapa ada bayi yang mengalaminya dan ada yang tidak, mengapa kolik hanya terjadi pada waktu-waktu tertentu, dan hilang dengan sendirinya.

Beberapa faktor yang dicurigai menjadi penyebab kolik pada bayi, antara lain:

  • Sistem pencernaan yang belum berkembang sepenuhnya.
  • Ketidakseimbangan bakteri sehat di saluran pencernaan bayi.
  • Alergi atau intoleransi terhadap jenis makanan tertentu.
  • Makan berlebihan, atau sebaliknya kurang makan, atau jarang bersendawa
  • Hormon yang menyebabkan sakit perut atau kembung
  • Sistem saraf yang berkembang
  • Kepekaan terhadap cahaya, kebisingan, dll., Atau terlalu banyak stimulasi
  • Stres atau kecemasan.

Ada banyak gangguan kesehatan pada bayi yang mungkin terlihat seperti gejala kolik. Untuk memastikannya, minta dokter untuk memeriksa Si Kecil untuk kemungkinan adanya kondisi-kondisi di atas, dan kemungkinan lain seperti adanya infeksi, tekanan atau peradangan di otak dan sistem saraf bayi, atau cedera pada tulang, otot, atau jari.

Baca Juga: Berbagai Macam Arti Tangisan Bayi

Apa Saja Gejala – Gejala Kolik?

  • Menangis pada waktu yang sama setiap hari (biasanya pada sore atau malam hari, tetapi bisa berbeda-beda tiap kasusnya).
  • Menangis tanpa alasan (bukan karena popoknya basah, atau lapar, atau lelah).
  • Tubuhnya menjadi merah saat menangis.
  • Mengepalkan tangan saat menangis atau meringkuk.
  • Menangis seperti kesakitan. Ia juga sering menutup mata atau membukanya lebar-lebar, mengerutkan kening, bahkan menahan nafas sebentar.
  • Makan dan tidur terganggu oleh tangisan, biasanya Si Kecil akan panik mencari puting untuk menyusu tapi kemudian menolaknya, atau tiba-tiba terbangun dari tidur nyenyak dan menangis kencang.
  • Aktivitas usus bisa meningkat, dan mengeluarkan gas atau muntah.

Perlu diingat bahwa pada kondisi normal, saat Si Kecil menangis, mereka bisa menelan udara, dan ini juga bisa membuatnya kembung. Bunda akan bisa menyadari perutnya terlihat bengkak atau terasa sesak. Namun, di kondisi normal, Si Kecil mungkin menunjukkan sedikit kelegaan pada gejala setelah buang angin atau buang air besar.

Baca juga: Bayi Susah Tidur: Penyebab dan Cara Menanganinya

Bagaimana Dokter Mendiagnosa Kolik Pada Bayi?

Tidak ada tes yang khusus untuk memeriksa kolik pada bayi. Dokter biasanya hanya akan menanyakan gejala dan riwayat Kesehatan Si Kecil. Dokter anak biasanya akan melakukan pemeriksaan fisik dengan fokus pada hal-hal seperti:

  • Tingkat energi yang dimiliki Si Kecil
  • Warna kulit
  • Pernafasan
  • Suhu tubuh
  • Berat badan bayi

Dokter mungkin dapat mengetahui apakah Si Kecil mengalami kolik, setelah mengamati gejala-gejala yang dialami Si Kecil. Di sini Bunda dapat berperan untuk membantu proses pemeriksaannya. Bunda bisa membuat catatan sambil mengamati Si Kecil selama beberapa hari. Yang perlu ada dalam catatan perkembangan harian Si Kecil antara lain:

  • Kapan dan berapa lama Si Kecil menangis.
  • Seperti apa suara tangisannya, apakah bernada tinggi atau lebih keras dari biasanya?
  • Apa yang membuatnya rewel.
  • Apa saja yang Bunda lakukan yang berhasil menenangkannya, jika ada.
  • Apa yang ia makan, dan seberapa sering ia memakannya.
  • Kapan saja Si Kecil buang air besar, dan seperti apa bentuk kotorannya (besar atau kecil, lunak, keras, atau cair)

Bagaimana Cara Mengatasi Kolik Pada Bayi?

Karena tidak ada pengobatan khusus untuk kolik pada bayi, Bunda dapat membantu meringankan ketidaknyamanan yang dialami Si Kecil, sesuai dengan gejala atau riwayat aktivitas atau pola menyusuinya.

Jika Bunda mencurigai Si Kecil mengalami masalah gastrointestinal:

  • Usap-usap atau pijat perlahan perutnya, ini bisa dilakukan ketika bayi berbaring, atau sambil digendong.
  • Cobalah membuat Si Kecil bersendawa, seperti yang biasanya Bunda lakukan setiap kali selesai menyusuinya.
  • Konsultasikan dengan dokter anak untuk penggunaan probiotik.
  • Konsultasikan dengan dokter anak untuk penggunaan obat tetes untuk mengatasi kembung (terlalu banyak gas) untuk Si Kecil.
  • Perhatikan apa yang Bunda makan. Jika Bunda sedang menyusui, bicarakan dengan dokter tentang apa saja yang Bunda konsumsi selama ini, dan apakah makanan tersebut mempengaruhi pencernaan Si Kecil yang masih meminum ASI Bunda.

Jika Bunda mencurigai penyebabnya adalah stimulasi berlebihan:

  • Jangan abaikan, hampiri, dan coba tenangkan dia dengan memeluk atau menggendongnya.
  • Jika di rumah sedang ada banyak orang, mungkin waktunya Bunda untuk mengajak Si Kecil menjauh dari para tamu tersebut; sebagai tindakan pencegahan, Bunda bahkan bisa membatasi kunjungan dari kerabat atau keluarga selama masa-masa awal kelahiran Si Kecil.
  • Ciptakan lingkungan yang tenang untuk membuat Si Kecil rileks, contohnya dengan meredupkan lampu, bicara dengan nada yang menenangkan, dan minimalkan kebisingan dan gangguan lain.

Cara lain untuk membuatnya tenang adalah dengan memandikannya dengan air hangat, atau memijatnya setelah mandi atau sebelum tidur. Ketika melakukan ini, pastikan menggunakan perlengkapan mandi yang memang khusus ditujukan untuk bayi baru lahir.

Mengapa Bunda disarankan menggunakan perlengkapan mandi yang memang khusus ditujukan untuk bayi baru lahir? Kulit bayi baru lahir lebih tipis dan sensitif dibandingkan kulit orang dewasa. Karena itu, Bunda bisa menggunakan produk yang memang diciptakan untuk bayi baru lahir, seperti rangkaian produk Cussons Baby Newborn yang mengandung bahan pilihan yang lembut, seperti minyak zaitun organik, chamomile alami, dan air murni, dan telah teruji secara hypoallergenic dengan pH seimbang dan 0% perwarna & 0% alkohol, untuk memberikan perawatan ekstra untuk kulit Si Kecil yang baru lahir.

Ingat, ketika menghadapi kolik pada bayi, sebisa mungkin hindari untuk memberi Si Kecil obat, jamu herbal, atau makanan lainnya tanpa berkonsultasi dengan dokter anak terlebih dahulu. Selalu bicarakan dengan dokter juga sebelum Bunda memutuskan untuk mengubah pola makan dan asupan makan Bunda sendiri, maupun Si Kecil.

 

0 Comments

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Temukan Kami:

Related Artikels

Ayo, Jadilah Bagian dari Sahabat Bunda Cussons!